Category Archives: Radio Show

Statius Radio Terpopuler di Bali

Statius Radio Terpopuler di Bali

Apakah orang-orang masih mendengarkan stasiun radio sekarang? Sayangnya di Bali, hanya sedikit yang menyiarkan dalam bahasa Inggris untuk kepentingan banyak ekspatriat. Di sisi lain, ada banyak sekali stasiun radio di Bali, lebih dari 40 saat ini, bersuara di bandwidth FM / AM dan pada pandangan pertama mereka semua tampak memainkan jenis musik yang sama. Mana yang ada di daftar panggilan Anda? Saya meluangkan waktu untuk mengeksplorasi apa yang sebenarnya ditawarkan di sini. Memang, karena tidak memiliki radio yang berfungsi dengan baik, saya menjelajahi gelombang udara di komputer saya dan menemukan bahwa sebagian besar stasiun sedang streaming online. Kemudian saya menghubungi beberapa stasiun radio dan duduk untuk mengobrol tentang konten program, basis penggemar, dan filosofi penyiaran mereka.

Kabar baiknya, ada banyak stasiun Bali yang bisa dipilih, baik FM / AM maupun berbasis internet meskipun tidak satupun dari mereka menyediakan siaran berbahasa Inggris yang dominan. Peran tersebut sebelumnya diambil oleh Paradise FM, stasiun berbahasa Inggris yang dulu menghiasi gelombang udara di Bali; sayangnya itu tidak ada lagi. Paradise FM sangat populer dengan populasi ekspatriat karena menampilkan sebagian besar lagu rock dari tahun 60-an, 70-an dan 80-an. Stasiun tersebut sebenarnya dimiliki oleh penyiar publik nasional Indonesia, Radio Republik Indonesia (RRI) yang menandatangani kesepakatan dengan Radio Australia (RA) pada bulan Maret 2006 yang mengizinkan program Australia untuk disiarkan melalui gelombang udara di Bali. Jika sekarang Anda mencari Paradise FM secara online, Anda akan diarahkan ke stasiun Australia dengan nama yang sama, Ballina’s 101.9 Paradise FM di mana Anda dapat mendengarkan musik populer.

Hard Rock Bali 87.8 FM, bertentangan dengan semua harapan, tidak disiarkan dalam bahasa Inggris. Sangat disayangkan karena mereka, dan stasiun Bali lainnya, kehilangan banyak waktu, tidak hanya untuk mendapatkan basis penggemar ekspatriat yang luas, tetapi yang lebih penting adalah bergemerincing di saku mereka dari pendapatan iklan. Pola pikirnya khas dan layak mendapatkan hadiah menarik: stasiun radio tidak menyertakan program bahasa Inggris karena, menurut statistik mereka, tidak ada ekspatriat yang mendengarkannya. Tetapi hanya sedikit ekspatriat yang mendengarkannya karena mereka tidak menyediakan program bahasa Inggris. Kau mengerti.

Sebagian besar stasiun radio berbasis di Bali menyiarkan dalam bahasa Indonesia, dan banyak pula yang menyiarkan paruh waktu dalam bahasa Bali, Basa Bali. Stasiun-stasiun seperti AR 104.4 FM (Aneka Rama) yang berbasis di Renon mencakup banyak topik yang menarik bagi masyarakat Bali: musik populer, musik sakral, budaya, acara bincang-bincang sosial dan spiritual, sesuatu untuk orang yang dicintai, dll. Mereka juga memainkan banyak dangdut. Tentu saja ada Radio Republik Indonesia (RRI), saluran pemerintah dengan 4 stasiun di Bali yang menyediakan program lengkap, pemeran berita, musik, dan acara bincang-bincang tanpa akhir. Sedikit membosankan dan tentu saja tidak terlalu menarik bagi kita yang terbiasa dengan variasi dan momentum optimis dari layanan penyiaran publik di negara asal kita.

Kritik ini mungkin dapat dilontarkan di sebagian besar stasiun Bali; tidak banyak dari mereka yang terlibat dari sudut pandang ekspatriat berpengalaman dan lebih tua. Semua penyiar terdengar muda -karena mereka semua- dan kadang-kadang agak remaja, mungkin karena pendengar mereka berasal dari strata populis: pelajar, pekerja muda, ibu rumah tangga dan penghuni rumah. Stasiun-stasiun tersebut akan dengan mudah mengakui bahwa basis penggemar mereka sebagian besar adalah orang Indonesia dan mereka tidak tahu berapa banyak ekspatriat yang mendengarkan mereka. Kebetulan, hanya ada beberapa stasiun AM dan sebagian besar terbatas pada radio kampus komunitas. Yang paling populer adalah stasiun FM dan mereka juga menyiarkan secara online, jadi jika Anda ingin memeriksanya, Anda dapat mengunduh aplikasinya dan bersenang-senang.

Jadi stasiun apa yang kamu dengarkan? Sedikit pertanyaan informal di antara beberapa ekspatriat Bali mengungkapkan banyak dari mereka mendengarkan stasiun jaringan Australia untuk sedikit bercitarasa barat. Anda dapat memeriksanya secara online di radioaustralia.net.au atau australianetwork.com. Orang lain yang ingin sedikit lebih bercita rasa lokal dapat melihat stasiun Radio Bali secara online. Kebanyakan dari mereka biasanya tidak memiliki situs web yang menarik. Beberapa terlihat agak berantakan dan sedikit kuno, mungkin karena kebanyakan dari mereka jarang diperbarui. Tapi mereka adalah pintu gerbang yang baik untuk program siaran langsung mereka. Di sisi lain, hampir semua memiliki halaman Facebook dan Twitter yang aktif.

Bagi kita yang mencari beberapa program jazz asli atau musik klasik tidak dilayani oleh banyak stasiun, meskipun Anda mungkin mendengar nomor jazz ganjil diputar pada program “klasik” atau instrumental. Kami juga tidak akan menemukan banyak topik terutama yang menarik bagi ekspatriat seperti talkshow tentang masalah terkini, legalitas pekerjaan, kepemilikan properti, navigasi di antara perbukitan dan gelombang sosial dan budaya, pernikahan campuran dan implikasinya terhadap pasangan dan anak-anak, perawatan orang tua, keluarga. hukum, dll.

Tentang penyensoran: menurut orang radio yang saya wawancarai, program radio tidak disensor oleh pihak berwenang meskipun ada filosofi penyensoran diri yang ketat di antara stasiun-stasiun radio; mereka biasanya mengikuti norma-norma sosial dan budaya, menjauhi topik-topik tabu dan bersifat cabul dan mereka yang cenderung mengacak-acak bulu politik. Mereka kadang-kadang membicarakan beberapa topik kontroversial dalam program obrolan yang telah direncanakan sebelumnya. Kemudian mereka mengikuti agenda tertulis. Kebetulan, topik politik sempat populer hingga tahun 2010 namun mengering karena menjadi topik yang memecah belah. Kaum muda, di Bali, tampaknya sangat terpecah belah secara politik. Sesuai dengan semangat Bali, topik yang memecah belah ini sebaiknya dikesampingkan.

Radio FBI Bali 91.8 FM dan Menara 102.8 FM Bali keduanya disiarkan dari lokasi Denpasar yang sama dan keduanya memainkan ragam musik domestik dan internasional yang serupa, dengan pengecualian bahwa FBI (Flamboyan Bali Indah) membatasi lagu-lagu hitnya dari tahun 2000 sampai yang terbaru sedangkan Menara dengan senang hati memainkan 40-an teratas dalam slot waktu yang lebih luas dari tahun 1980-an, klasik dalam bahasa mereka. Dari jam 6 pagi hingga tengah malam siaran 18 jam mereka dengan lagu-lagu yang sedang atau akan segera menjadi hits dari berbagai aliran, seperti pop, rock, jazz, hip hop, ballad hingga musik alternatif. Radio FBI Bali mengklaim telah menjadi Radio HITS nomor 1 di Bali dengan basis penggemar di rentang usia 15 hingga 30 tahun. Menara’s mengatakan bahwa milik mereka berusia 13 hingga 70 tahun, sebagian besar karena banyaknya variasi musik yang mereka mainkan, termasuk musik klasik. Dan mereka mengklarifikasi bahwa karya klasik kebanyakan berarti instrumental dalam gaya Kenny G, Yanni atau Kitaro. Tidak ada musik klasik asli seperti yang kita pahami. Tapi mungkin mereka memang bermain Move over, Beethoven?

Menara memang memasukkan musik Dangdut sedangkan FBI tidak, yang membatasi diri pada musik rap, hi-hop dan musik bopper remaja lainnya. Bersama dengan hits, kedua stasiun menyebarkan beberapa kilasan berita terkini, uraian gaya hidup, berita olahraga, pengumuman layanan masyarakat, dan program bergaya obrolan. Mereka memiliki program interaktif dengan penggemar yang menelepon untuk meminta lagu dan mengobrol sedikit, kebanyakan mengomentari acara olahraga dan skor tim favorit mereka.

Sejauh menyangkut acara bincang-bincang, mereka melakukannya sebulan sekali dan terbatas pada topik layanan publik, komersial atau periklanan, seperti bisnis lokal yang datang untuk membicarakan produk atau layanannya hingga topik layanan publik oleh polisi atau otoritas pemerintah. Topik ini biasanya berkisar pada bahaya narkoba, pencegahan kejahatan atau tema hijau. Acara bincang-bincang itu dibuat naskahnya dan ditinjau oleh para pemangku kepentingan sebelumnya. Topik yang lebih berani seperti AIDS atau lingkungan LGBT disinggung hanya ketika “ahli yang memenuhi syarat” diwawancarai.

Hard Rock Bali 87.8 FM, Hard Rock Bali di Kuta adalah stasiun gaya hidup dan hiburan dan programnya mencakup hiburan musik murni dan program musik yang terdaftar di situs web mereka. Mereka adalah salah satu dari sedikit stasiun yang memiliki program Jazz Lovers yang berdedikasi dan salah satu yang mereka sebut Retromantic selain irama liar dan muda. Hard Rock Bali salah satu perusahaan yang kian berkembang di dunia hiburan casino, slot dan sebagainya, lihat sumber referensinya disini : 69.16.224.147.

OZ Radio Bali 101.2 FM di Kuta didirikan pada akhir tahun sembilan puluhan. Sasarannya adalah pendengar muda dan dewasa muda. Sebagian besar menampilkan program hiburan dan musik. Slogan OZ Radio Bali adalah “Hidupmu tidak akan pernah semenyenangkan ini tanpa D’Oz” dan mereka mengilustrasikannya dengan paket segala sesuatu yang berhubungan dengan dunia musik Indonesia dan bahkan dunia hiburan agar menjadi radio yang menghibur di Indonesia .

Phoenix Radio 91.00 FM Bali, didirikan pada tahun 2002, mengudara dari Renon dan menyediakan musik pop dan rock kontemporer dewasa, kontemporer Asia, musik dance klasik, R&B dan top 40. Ini adalah stasiun yang cerdas, kreatif dan inovatif yang sebagian besar diputar untuk penggemar basis siswa dan pekerja muda. Phoenix memang memiliki situs web keren dengan banyak statistik dan jadwal terperinci dari program harian mereka.

Varian dalam kancah radio pop dan techno-music Bali adalah Heartline 92.2 FM Bali yang berbasis di Gianyar yang menyebut dirinya The Family Radio Station dan mewakili kehidupan komunitas yang lebih luas. Program siaran mereka menyediakan musik yang enak didengar; pada saat yang sama mereka memasukkan acara keluarga dan program pengembangan masyarakat desa.

Radio Heartline FM Bali bertujuan untuk berperan dalam peningkatan sosial ekonomi pendengarnya oleh menyebarkan informasi dan pengetahuan yang berguna dan merintis program komunitas yang bermanfaat seperti memberikan bantuan ternak, keterampilan komputer, dan kemahiran bahasa Inggris. Stasiun ini juga menjadi portal penyebarluasan informasi hukum Kabupaten Gianyar terkait lalu lintas dan keamanan lingkungan. Ini secara aktif mengkampanyekan “Safe Riding” di jalan raya, membangun keterampilan mengemudi yang baik dan mematuhi aturan jalan raya untuk menekan angka kecelakaan dan tabrakan yang fatal.

The Beat Radio Plus 98.5 FM adalah stasiun radio favorit di kalangan anak muda, baik lokal maupun ekspatriat. Pilihan musik dewasa cerdas mereka adalah perpanjangan logis dari Majalah The Beat yang merupakan salah satu panduan acara & kehidupan malam Bali yang paling terkenal dan mempromosikan semua acara musik keren: DJ atau pertunjukan langsung di Sky Garden dan berbagai klub pantai dan tempat hiburan di sekitar Bali. Stasiun ini menyiarkan 24 jam penuh setiap hari dari Renon dan memainkan jenis musik yang sangat ceria. Jika Anda menyukai musik elektronik, ini adalah tempat untuk mendengarkan.

Musik yang mereka mainkan ultra-kontemporer: tidak ada yang melebihi tahun 2000. Ada banyak variasi genre yang ditawarkan meskipun mereka tidak memainkan musik klasik atau jazz. Namun Anda mungkin mendengar beberapa musik folk Hongaria tengah atau musik relaksasi zaman baru dari waktu ke waktu. Pagi hari didedikasikan untuk penyiar Indonesia dan pilihan musik beat mereka meskipun komentar kekanak-kanakan mereka bisa membuat telinga terengah-engah, terutama ketika mereka meneriakkan ‘pendengar’ setiap lima detik. Sore didedikasikan untuk musik elektronik. Stasiun ini juga menampilkan acara musik sindikasi dalam bahasa Inggris seperti acara John Digweed dan acara Carl Cox Global Radio pada Jumat malam dan Beat Oracle pada hari Minggu. Dua pertunjukan lokal yang diterima dengan sangat baik adalah siaran radio Ku De Ta tiga kali seminggu, dan Pertunjukan Radio Bali Beats secara langsung pada hari Kamis 8-10 malam dan diulang pada hari Jumat dan Sabtu. Di situlah Anda akan mengetahui apa yang terjadi dalam kehidupan malam di sekitar kota setiap minggunya.

Apakah Anda Suka Acara Radio Klasik?

Apakah Anda Suka Acara Radio Klasik?

Acara radio klasik betul-betul baik, tak cuma bagi mereka yang tumbuh dewasa memperdengarkan di radio, tapi untuk keluarga yang mencari hiburan yang baik dan bersih. Mereka juga membuat hadiah yang hebat dan murah, layak untuk segala acara. Tidak cuma itu, bagi mereka yang tumbuh dengan The Three Stooges pasti akan memiliki trek kenangan yang luar awam dengan audio dari segala pertunjukan mereka sambil duduk di kereta bawah tanah menuju Fifth Avenue setiap hari.

Nah, duduk membisu dan lakukan perjalanan di tahun 1920-an saat acara radio adalah media hiburan rumah yang dominan. Itu berlangsung hingga 1960-an saat TV masuk ke dalam gambar dan Fred Astaire dan Gene Kelly akan bersaing untuk perhatian dengan Charlie Chaplin. Ini disebut “zaman keemasan radio.” Selama jangka waktu ini, gelombang udara diisi dengan beraneka wujud dan genre radio. Orang-orang secara teratur memperdengarkan program radio favorit mereka saat mereka melanjutkan dengan kesibukan sehari-hari. Malahan menurut survei tahun 1947, 82 dari 100 orang Amerika ditemukan sebagai pendengar radio. Mereka praktis menjalani kehidupan mereka di radio, satu-satunya jendela mereka ke dunia luar. Akhir jangka waktu ini bertepatan dengan radio musik menjadi wujud radio yang dominan dan sering kali ditandai di AS oleh siaran CBS akhir dari Suspense and Yours Truly, Johnny dollar pada September 1962.

Selama Zaman Keemasan Radio, radio menampakkan genre dan wujud yang populer dalam wujud lain dari petualangan-hiburan Amerika, komedi, remote band besar, laporan pertanian, informasi dan komentar, diskusi panel, kuis menampakkan wawancara trotoar, siaran olahraga, pertunjukan bakat dan cuaca ramalan, hal-hal yang masuk nalar, sehingga untuk berdiskusi. Pada akhir 1920-an, fitur musik yang disponsori adalah wujud program yang paling populer. Iklan dianggap mengganggu, sehingga pertunjukan ini lazimnya menampakkan nama sponsor dalam judul program seperti Champion spark Plug Hour, The Clicquot Club Eskimo, dll.

Program musik klasik di udara termasuk The Voice of Firestone dan The Bell Telephone Hour. Musik country juga merasakan tren. Bakat komedi top menduduki gelombang udara selama bertahun-tahun. Memang, humor selalu menjadi tema favorit massa. Apa yang bisa lebih baik daripada bantuan komik?

Ketika stasiun radio pertama kali memulai program rekaman, mereka merekam ke dalam catatan yang disebut “disk transkripsi listrik” (ET). Mulanya, disk ini bervariasi dalam ukuran dan komposisi, meskipun, mereka lazimnya alumunium telanjang. Pada 1940-an, rekaman kawat menjadi media untuk merekam program radio. Ini membuat rekaman lebih gampang untuk diproduksi meskipun tak terlalu gampang untuk diduplikasi. Rekaman kawat magnetik digantikan oleh pengenalan kaset audio reel-to-reel pada permulaan 1950-an. Program yang relatif sedikit yang bertahan direkam dari udara lazimnya di studio rekaman.

Ketika ini, pemain radio dari masa lalu “muncul” di konvensi yang menampakkan rekreasi pertunjukan klasik serta musik, memorabilia, dan panel sejarah. Drama radio di masa lalu kadang-kadang diwujudkan kembali sebagai pertunjukan pentas lantas. Ini menampakkan bagaimana radio menjadi betul-betul berimbas.

Apabila Anda cukup tua untuk mengingat “zaman keemasan Radio” saat set radio yang bersinar membawa komedi, drama, ketegangan, musik, dan informasi ke jutaan rumah di Amerika, maka Anda tahu betapa cantiknya radio itu. Apabila Anda tak ingat hari-hari itu tapi telah menghabiskan berjam-jam memperdengarkan siaran ulang dari tahun 1930-an, 1940-an, dan 1950-an, maka Anda paham bagaimana radio yang mengasyikkan itu bisa. Apabila Anda tak pernah mendengar salah satu dari beraneka program yang pernah mendominasi gelombang udara, Anda masih bisa mengejar tertinggal.

Ada situs yang didedikasikan semata-mata untuk pelestarian warisan radio kami yang tak ternilai. Mereka menghabiskan waktu berjam-jam dan ribuan dolar untuk mencari rekaman kualitas terbaik dari program radio terbaik, paling bersejarah, dan paling menghibur di masa lalu, memakai pemrosesan CEDAR yang canggih dan teknologi pemulihan komputerisasi terkini untuk menghilangkan goresan dan desisan lazimnya dihubungkan dengan acara radio klasik. Yang terbaik adalah Anda bisa memperdengarkan acara radio klasik terbaik dari masa lalu di iPod Anda dengan memakai rekaman audio. Jadi hentikan nostalgia dan bersenang-senanglah.